Jatim – Suara seorang perempuan mengaku penjual dawet di dekat pintu 3 tribun Stadion Kanjuruhan viral di berbagai grup WhatsApp dan di media sosial Rekaman suara itu menceritakan kesaksian tentang kerusuhan di stadion itu.

Kadiv Humas Polri, Irjen Pol. Dedi Prasetyo mengatakan, adanya Penjual Dawet Ceritakan Tragedi Stadion Kanjuruhan Malang Jawa Timur sedang di dalami oleh tim sidik.

“Pintu 3 termasuk CCTV-nya yang dianalisa oleh tim Labfor, Inafis dan penyidik,” kata Irjen Pol Dedi saat di konfirmasi, Sabtu (8/10/2022)

“Suara perempuan itu mengeklaim saat tragedi Kanjuruhan pecah, banyak suporter Arema yang sebelumnya sudah mabuk. Tidak hanya alkohol, kata suara itu, tapi juga obat-obatan terlarang,” jelas Irjen Pol Dedi.

“Perempuan itu menyebut para Aremania yang dalam keadaan mabuk itu mengejar, menghajar, bahkan sempat memburu seorang polisi yang berupaya menyelamatkan seorang anak kecil perempuan yang terjepit di pintu 3. Perempuan ini yang mengaku menyelamatkan polisi itu,”terang Irjen Pol Dedi.

“Nah si Pak Arif ini nolong (anak yang terjepit), tapi dipukuli kepalanya. Kenapa saya tahu? Karena saya selamatkan di toko saya, yang namanya Pak Arif ini. Polisi ini. Tak selamatkan. Malah saat itu dawetku iki, aku dodolan dawet, kate dikeprukne. Yo aku, ‘lho, iki dawet mas, ojo, ojo, yo. Terus dideleh. Habis itu anak kecil ini sama Pak Arif ini diraupi, dicuci mukanya. Ndek tokoku, mas. Dadi terus masuk. Diuber karo bocah sing iki mau, koyok jaran kepang kalap ngono kae. Dia sembarang wong digepuki, diantemi. Terus tambah lagi, tambah lagi, karena mereka mabuk. Dan banyak yang konsumsi obat terlarang. Gitu, lho,” demikian narasi yang disampaikan suara perempuan penjual dawet yang viral itu.

Perempuan itu menyebut anggota polisi yang dia sebut bernama Arif itu adalah seorang personel kepolisian Kota Batu. Tidak hanya nama Arif, perempuan itu juga menyebutkan nama lainnya. Salah satunya yang dia narasikan sebagai suporter yang meninggal, yang sempat dia tolong, bernama Masnawi.

“Wong suporter sakdurunge wis ngombe kabeh. Yang meninggal pun itu banyak yang berbau alkohol. Saya, yang saya tolong itu, ternyata Masnawi itu, juga pemabuk. Itu (Masnawi) temannya Wenda. Wenda itu koncoku juga,” demikian narasi perempuan yang mengaku berjualan dawet itu.

admin hello malangku
humaspolresmalangkota@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *